Thursday, November 29, 2012

kabus ribut

Pengenalan
busuk.selekeh.rambut pacak.seluar koyak-koyak.pemakan sampah.itu pandangan masyarakat terdahap golongan itu.malah ada yang melabelkan mereka sebagai sampah masyarakat.people under new kingdom.slogan yang sering dilaung-laungkan oleh golongan ini.berpaksikan sub budaya dari penjajah, mereka mengolah agar sedikit bersesuaian dengan cara hidup timur.mereka tidak jahat.mereka cuma minat.

Satu
usai membayar tambang teksi, Bijan melangkah laju.langkahnya sengaja dipanjangkan agar cepat sampai ke destinasi.sambil-sambil itu dia meraba poket belakang seluar mencari rokok.destinasinya hampir sampai.dia hanya perlu melintas sebatang jalan besar yang agak sibuk.kira-kira 10meter dari tempat dia berdiri, berdiri gagah sebuah jejantas binaan kerajaan negeri.bijan memandang jejantas tersebut seraya tersenyum sinis."anti-goverment".satu ucapan terlahir dari lubuk hatinya.Bijan berpeluh.hatinya panas.kereta lalu lalang seakan melambatkan dia.dibakar sebatang rokok sambil otak ligat berfikir.handphone dikeluarkan dari poket.sudah jam 2.15minit.bererti dia sudah terlewat 10minit.bijan merengus.dia nekad.seraya kakinya melangkah pantas.berlari.

Dua
Hanim berdiri dipinggir jalan.sambil itu matanya memerhati kereta yang lalu lalang, mencari teksi.dia perlu lekas pulang.dia sudah berjanji mahu menolong uminya membuat persiapan majlis cukur jambul anak saudaranya yang pertama.dalam pada itu, Hanim teruja sangat.dia kini bergelar makcik.namun dia terkandas di situ.tiada kelibat teksi yang kosong melintasinya.semuanya penuh dengan penumpang.Hanim tersenyum kelat.ini semua angkara kakaknya.beriya nakkan sekeluarga memakai baju berwarna biru di majlis itu nanti.Hanim pula tidak berapa suka dengan warna biru.namun dia terpaksa demi kakaknya.kerana itu dia keluar mencari baju berwarna biru.banyak songeh! bentak hati Hanim.kira-kira 8meter dari tempat Hanim berdiri, dia melihat kelibat teksi.hatinya berdoa agar teksi itu tiada penumpang.lalu tangan dilambai-lambai untuk menarik perhatian pemandu teksi.sedang dia melambai, handphonenya berdering.tertera nama umi.baru sahaja dia mahu menjawab panggilan itu, tiba-tiba...dumm!


bersambung...

9 comments:

Felly Sophia said...

Cerita bersiri? Bunyi macam menarik. Aku tunggu. :)

miza kimbum said...

aku tahu apa yg bakal berlaku seterusnya ^^

Pencari Allah said...

Ada hubungkait :)

Jurutera & Kalkulator said...

Menunggu...Pantas itu harus..

Nurarnida Sabrina said...

setia menunggu utk sambungan

reenapple said...

Alaaa.. bersambung? AKu baru xcted nk baca.. heee

the malay male said...

Aisehhhh... Baru nk feel

ghost writer said...

jenis to be continue ni yang buat aku dapatkan air dari fridge ni.

Fatimah Ali said...

lama tak jenguk blog hg. Sihat?